Selasa, 06 Februari 2018

Gara-Gara Demokrasi Pelanggan Saya Kabur Dong, Pak?

Pengantar Air Isi Ulang

Kehadiran media sosial (medsos) bagi saya sangat bermanfaat. Terutama bermanfaat untuk menyampari sahabat dan kerabat nun jauh di sana. Menyampari mereka yang tak bisa saya datangi setiap saat.

Bicara soal teman, kiteria teman akrab atau setidaknya teman yang kita kenal itu gampang. Apakah nama dan nomor telepon mereka ada dalam phone book telepon seluler kita?

Kanal medsos yang paling murah meriah dan digandrungi segala lapisan adalah whatsapp (WA). Saya sering menggunakannya untuk berbagai informasi apa saja yang saya anggap bermanfaat. Dengan begitu, setidaknya saya punya alasan untuk hadir di layar hp para sahabat.

Akhir-akhir ini kebetulan saya suka menulis di blog. Saya bagikan tulisan tersebut ke berbagai kanal medsos. Macam-macam grup WA yang saya ikuti tak luput sebagai sasaran.

Usai membagi link di grup WA, kemudian tak lupa menyasar seluru kontak WA yang saya miliki. Kemarin saya Broadcast (BC) tulisan saya yang berjudul: Mereka Yang Korup, Rakyat Yang Dituding?.

Macam-macam tanggapan yang saya dapatkan. Ada yang sekedar membalas dengan tanda jempol, membalas dengan kata mantap, dan ada pula memberikan tanggapan serius terkait dengan substansi tulisan.

Malam ini rupanya ada tanggapan yang cukup menarik perhatian saya. Tanggapan itu datang dari salah satu sahabat kontak WA saya. Dia tukang antar air isi ulang sewaktu saya masih tinggal di Jalan Akasia Denpasar.

Kontak dia saya simpan agar mudah menghubungi, jika sewaktu-waktu saya pesan air. Jadi, relasi kami sebatas relasi antara pemesan dan pengantar air isi ulang. Terjadilah dialog via WA dengannya.

“Pak, sudah lama ndak pesan air, malah saya dikirimi tulisan yang saya nggak ngerti maksudnya. Bapak kemana aja?” kata dia.

“Waduh, maaf. Lupa saya kasih tau, sy sdh ndak tinggal di sana lagi. Kira2 yang mana yang pak nggak ngerti dari tulisan itu?”

“Semunya nggak saya ngerti, pak. Maklum pak, saya cuma bisa baca tulis. Ndak tamat SD juga.”

“Iya, ndak apa pak. Bisa baca tulis aja udah cukup buat bapak sukses. Sekoah tinggi2 ga jamin org bs sukses. Sarjana aja banyak yg nganggur. Benar kan pak?” kata saya.

“He he he... bpk bisa aja. Tapi benar jg sih. Pak demokrasi itu apa sih?” tanya dia.

“Oh... demokrasi itu ibarat warga satu komplek di jln akasia biasa bpk ngantar air. Mereka bebas milih tempat pesan air isi ulang dimana aja yg mrk sukai,” jawab saya.

“waduh gara2 demokrasi pelanggan sy bisa2 pada kabur semua dong pak. Anak istri sy makan apa nanti? Ndak baguslah demokrasi buat saya pak,” katanya. Nampaknya ia mulai sensi.

“nah begitulah demokrasi pak. Baik buat org banyak, blm tentu baik buat bpk sendiri. Tp ga usah khawatir, pak. Selama bpk memberikan pelayanan yg lbh bagus dr yg lain, pelanggan bpk tentu akan memilih bpk,” kata saya.

“yg lbh bagus gimana, pak?”

“misalnya nih. bpk harus nunjukin pd pelanggan lebih bisa tepat waktu ngantar pesanan. Jgn lupa selalu senyum pd pelanggan. Kebersihan air dan jg galonnya harus diperhatikan. Penampilan bpk jg mesti diperhatikan. Bgt pak,” jawab saya.

“sip... sy ngerti skrng. Atu lg mo nanya pak. Di tulisan bpk sebut demokrasi langsung. Itu sy jg ndak ngerti. Kayak gmn klo yg itu?” tanya dia.

“Ok2. Gini klo yg itu pak. Sy nanya ke bpk, dulu istri milih sendiri apa dijodohin pak?”


“waduh, kog ampe nyinggung2 istri? Yah jelas sy pilih sendiri dong pak. Biar gini2, dulu di kampung banyak cwk yg naksir ama sy pak, he he he...”

“nah, ya gtu demokrasi langsung itu, pak. Bpk langsung milih sendiri. Bs milih yg pas di hati sesuai selera bpk. Apa bpk mau, yg milih diwakilkan ama tmn bpk?”

“yah jelas ndak mau dong pak. Apalagi klo pencoblosannya diwakilkan, bisa panjang urusannya, hahahaha....” selorohnya.

“ ha ha ha ha...rupanya bpk lebih ngerti apa itu demokrasi langsung. Apa lg klo urusan coblos mencoblos bpk dah paling jago...” kata sy.

“becanda pak. ya dah pak. Maksih dah mau ngobrol2 dgn sy. Masukan bpk agar pelanggan nggak kabur sy akan perhatiin.”

“sama2 pak. Sukses selalu,” tulis saya mengakhiri percakapan.

Comments
0 Comments

Terimakasih telah berkomentar di Blog saya. Setiap kata yang sobat tinggalkan adalah jejak pencerahan peradaban. Jabat erat.
EmoticonEmoticon